AHLI TANAMAN PENCAMPURAN ASPAL
Home / Berita / berita industri /

Pabrik Pencampur Aspal Modern

Pabrik Pencampur Aspal Modern

Waktu Penerbitan:2020-12-14
Di pabrik pencampuran aspal saat ini, emisi rendah dan terkontrol dengan baik. Biasanya, hanya dibutuhkan tiga hingga lima orang untuk menjalankan pabrik pencampuran aspal. Di setiap negara, industri aspal harus mematuhi peraturan dan spesifikasi yang ketat sehubungan dengan bahan yang digunakan, kondisi proses, dan spesifikasi perkerasan jalan. Peraturan dan spesifikasi ini dirancang untuk melindungi lingkungan serta memastikan kualitas, daya tahan, kelancaran, dan keamanan jalan raya.
Pabrik aspal saat ini sangat mekanis dan menggunakan teknologi kontrol proses terkomputerisasi yang canggih.
Ada dua jenis pabrik aspal: pabrik batch dan pabrik drum. Pada keduanya, agregat mineral dipanaskan dan dikeringkan dalam drum berputar. Di pabrik batch, agregat disimpan dalam hot bin sebelum dicampur dengan bitumen dalam batch terpisah sebelum disimpan atau dimuat ke dalam truk. Di pabrik drum, pencampuran agregat dan aspal dilakukan di drum yang sama, setelah itu disimpan dalam silo sebelum dimuat ke truk untuk dikirim. Saat ini jenis tanaman yang dominan di AS dan Selandia Baru adalah tanaman campuran drum. Pabrik batch banyak ditemukan di Eropa, Afrika Selatan, dan Australia.
Berbagai formula campuran aspal digunakan untuk berbagai jenis bahan perkerasan. Formula ini direkayasa untuk memenuhi kebutuhan pemilik perkerasan jalan. Dalam kasus jalan utama, jalan raya, dan landasan pacu bandara, pemilik biasanya adalah entitas pemerintah.
Dalam kasus area parkir, jalan bervolume rendah, dan fasilitas lainnya, banyak pemilik berasal dari pasar komersial swasta, tetapi mereka sering menggunakan spesifikasi dari instansi pemerintah.
Bitumen disimpan dalam tangki yang dipanaskan di lokasi antara 150 ° C (302 ° F) dan 180 ° C (356 ° F), yang memungkinkan cairan kental dipompa melalui pipa berinsulasi ke pabrik pencampuran. Agregat mineral - batu, pasir, dan kerikil - disimpan di timbunan stok pada suhu kamar. Selain agregat perawan, sebagian besar fasilitas memiliki timbunan perkerasan aspal reklamasi (RAP). Stok agregat diurutkan dengan rapi berdasarkan jenis dan ukurannya.
Material agregat dan reklamasi diambil dari berbagai timbunan dan dimasukkan ke dalam tempat sampah tertentu. Setiap ukuran agregat dan material aspal reklamasi diumpankan ke ban berjalan dalam proporsi yang ditentukan oleh formula campuran kerja dan diangkut untuk dikeringkan dalam drum.
Di pabrik batch, agregat dikeringkan dan dipanaskan dalam drum berputar, di mana agregat tersebut jatuh melalui aliran udara panas. Setelah kering, agregat dan pengisi apa pun kemudian dicampur dalam batch dengan proporsi yang tepat dari bitumen dan mesin kedua yang disebut pug mill.
Sebaliknya, di pabrik pencampuran drum, bitumen ditambahkan ke agregat kering dan terus dicampur dalam drum yang sama yang digunakan untuk pengeringan. Di sini, RAP dan bitumen ditambahkan ke agregat jauh di hilir dari sumber panas.
Setiap bagian dari pabrik memiliki penutup dan / atau teknologi kontrol. Sebagian besar pembangkit listrik berbahan bakar gas alam atau bahan bakar minyak, dan scrubber canggih menjaga emisi terkait pembakaran sangat rendah.
Debu dikendalikan di baghouse, tempat kotoran halus dan debu dikumpulkan di luar kantong filter, sementara udara bersih melewati bagian tengah kantong. Denda tersebut secara berkala terkena semburan udara yang memaksa mereka ke lantai baghouse, di mana mereka dikumpulkan untuk diukur kembali ke dalam campuran paving. Udara bersih dikeluarkan dari atas.
Sebagian besar pabrik berada di lokasi permanen, tetapi bahkan pabrik pencampur portabel memiliki kontrol lingkungan tingkat lanjut yang terlihat pada tanaman di lokasi permanen.