EXPERT OF ASPHALT MIXING PLANT
Home > Berita > Berita perusahaan >

Kebijakan Negara mendorong Inovasi IIoT, sementara Pandemi COVID-19 mempercepat Transformasi Digital Perusahaan

Kebijakan Negara mendorong Inovasi IIoT, sementara Pandemi COVID-19 mempercepat Transformasi Digital Perusahaan

Waktu Penerbitan:2021-03-12
Menurut sebuah laporan oleh KPMG, sebuah firma akuntansi terkenal, kebutuhan perusahaan untuk mengubah model bisnis mereka saat ini secara digital semakin mendesak karena efek pandemi terungkap, di mana teknologi 5G dan komputasi tepi cenderung memainkan peran penting dalam pemulihan ekonomi global. Didorong oleh perkembangan pesat dalam 5G dan komputasi edge, industri manufaktur diperkirakan tumbuh sebesar 51% pada 2019-2023, mewakili peningkatan peluang pasar senilai US $ 206 miliar dalam ekosistem manufaktur.
Komersialisasi 5G di Cina semakin cepat dengan kecepatan yang semakin cepat, karena kebijakan negara mendukung pelaksanaan strategi pengembangan untuk inovasi IIoT dan mendorong pengembangan bersama industrialisasi dan Informatisasi. Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) telah merilis “Rencana Aksi Pengembangan Infrastruktur Jaringan Internet Industri (2021-2023)”. Liu Liehong, Wakil Menteri MIIT, sebelumnya menyatakan bahwa lebih dari 718.000 BTS 5G telah dibangun di China, terhitung sekitar 70% dari total dunia. Selain itu, jaringan 5G dalam mode mandiri telah mencakup semua kota di negara ini, dengan lebih dari 200 juta koneksi terminal dibuat, dan penggunaan rumah tangga rata-rata dari lalu lintas seluler 5G telah melampaui penggunaan 4G sebesar 50%. Industri telekomunikasi China telah menginvestasikan lebih dari 260 miliar dalam infrastruktur jaringan telekomunikasi 5G dan sejak itu meluncurkan program percontohan terminal 5G di lebih dari 30 provinsi di seluruh negeri, dengan implementasinya mencakup lebih dari 10 sektor, termasuk energi, perawatan medis, transportasi, pendidikan. , dan wisata budaya. Sementara itu, jaringan telekomunikasi 5G di Hong Kong akan dibangun pada April 2020, dan pemerintah daerah secara aktif mempercepat komersialisasi 5G untuk mendukung kebijakan negara.
PRIMACH telah menanggapi seruan pemerintah RRT untuk mengembangkan platform IIoT dengan sumber daya manusia dan material yang cukup banyak. Pada tahun 2019, Sistem Kontrol "LEAP" yang dikembangkan oleh PRIMACH menjadi proyek utama untuk mengembangkan IIoT di Provinsi Hebei. Pada tahun 2020, PRIMACH menerapkan teknologi 5G dan mengembangkan pabrik pencampuran aspal "5G + IIoT". Pabrik pencampuran aspal pintar pertama yang dikembangkan oleh PRIMACH memanfaatkan teknologi 5G untuk memungkinkan kendali produksi jarak jauh secara real-time dan pembaruan status mesin simultan untuk pengontrol pabrik, memungkinkan manajemen makro yang efisien dan efektif bahkan ketika pekerja tersebut berada ribuan kilometer jauhnya dari unit produksi yang sebenarnya.