AHLI TANAMAN PENCAMPURAN ASPAL
Home / Berita / berita industri /

Bagaimana Mengendalikan Kualitas Hasil Pabrik Aspal?

Bagaimana Mengendalikan Kualitas Hasil Pabrik Aspal?

Waktu Penerbitan:2021-08-13
Sederhananya, aspal itu seperti lem, dan menggunakan bitumen, bahan berbasis minyak, untuk membuat pasir dan batu pecah saling menempel. Sebagai bahan perkerasan permukaan jalan yang umum digunakan, aspal memegang peranan penting. Dapat dikatakan bahwa jalan raya dengan material aspal di bawah standar akan mengalami keruntuhan sebelum waktunya. Ada 7 aspek dari mana pengendalian kualitas aspal dimulai.
1. Agregat Kasar
Agregat kasar adalah partikel kubus dengan permukaan dan sudut kasar, dan ukuran partikelnya bervariasi dari 2,36 mm hingga 25 mm. Untuk menghasilkan campuran aspal berkualitas tinggi, kandungan partikel seperti lembaran harus rendah, sehingga efek interlocking partikel dapat memberikan stabilitas dan menahan perpindahan melalui gesekan.
2. Agregat Halus
Agregat halus mengacu pada kerikil dengan ukuran partikel antara 0,075 dan 2,36 mm. Bila digunakan sebagai bahan pembuatan aspal harus bersih dan bebas dari tanah liat dan zat berbahaya lainnya. Itu juga harus memiliki beberapa tepi dan sudut untuk meningkatkan efek interlocking antara partikel dan mengurangi pori-pori antara agregat dan pada akhirnya meningkatkan stabilitas campuran.
3. aspal
Bitumen harus dipilih sesuai dengan iklim setempat. Semakin tinggi kadar aspal, semakin besar penetrasinya dan semakin rendah konsistensinya. Sangat cocok untuk daerah dengan suhu yang lebih rendah dan permukaan jalan memiliki ketahanan retak suhu rendah yang lebih baik tetapi stabilitas suhu tinggi yang buruk. Semakin tinggi konsistensi aspal, semakin tinggi indeks penetrasi PI, dan semakin tinggi stabilitas suhu tinggi dan ketahanan rutting perkerasan, tetapi ketahanan retak termal yang buruk.
4. Kontrol Rasio Pencampuran
Desain rasio pencampuran harus dipilih dari pengujian berulang. Setelah jumlah masing-masing bahan ditentukan, uji Marshall harus dilakukan untuk menentukan dosis aspal yang optimal, dan dengan demikian menentukan proporsi bahan lainnya.
5. Kontrol Suhu
Pemanasan aspal dikontrol pada 150~170℃. Suhu bahan mineral 10~20℃ lebih tinggi dari aspal. Suhu pabrik dari campuran akhir adalah 140~155℃. Saat diangkut ke paver, suhu dikontrol antara 135~150℃. Suhu pemadatan tidak boleh lebih rendah dari 135 , suhu pemadatan akhir tidak boleh lebih rendah dari 110 , dan lalu lintas terbuka tidak boleh lebih tinggi dari 60 .
6. Kontrol Rasio Batu Minyak
Rasio minyak-batu adalah rasio kualitas aspal dalam beton aspal dengan massa aditif seperti pasir. Ini adalah indikator yang paling penting untuk mengendalikan beton aspal. Jika rasio minyak-batu terlalu besar, "kue minyak" akan muncul setelah diaspal dan digulung. Jika rasio batu minyak terlalu kecil, bahan perkerasan akan menyimpang dan tidak akan terbentuk dengan cara menggelinding.
7. Pencampuran
Semua partikel harus dibungkus dengan aspal, tanpa pengemasan yang tidak rata, tidak ada aglomerasi atau segregasi yang serius, dan campuran yang ditemukan hangus, berkarbonisasi, berbusa dan mengandung air harus dibuang.