AHLI TANAMAN PENCAMPURAN ASPAL
Home / Berita / berita industri /

Bagaimana teknologi pabrik memenuhi permintaan yang meningkat untuk lebih banyak produk aspal?

Bagaimana teknologi pabrik memenuhi permintaan yang meningkat untuk lebih banyak produk aspal?

Waktu Penerbitan:2021-09-07
Tuntutan baru dalam bisnis pengaspalan, seperti produksi campuran aspal yang berkelanjutan, campuran yang lebih ekonomis dan campuran dengan daya tahan yang lebih besar, berdampak pada rantai input, proyek, dan peralatan.

Akibatnya, pabrik aspal berkembang secara signifikan dengan tujuan menghasilkan campuran tradisional dan campuran yang lebih kompleks yang memerlukan input khusus seperti kapur, serat selulosa, dan aspal modifikasi. Demikian pula, produktivitas, efisiensi, dan pendekatan ekonomis semakin diprioritaskan di ruang ini.

Tiga teknologi baru di pasar membawa manfaat lebih lanjut untuk kualitas campuran aspal dan/atau optimalisasi proses produksi. Ini adalah sistem baru yang dikembangkan untuk mengontrol waktu pengeringan agregat, penghematan bahan bakar dan energi melalui sistem pembakaran baru, dan teknologi yang membantu mengontrol waktu pencampuran antara agregat dan pengikat aspal.

Kontrol atas waktu pengeringan agregat

Untuk menghasilkan campuran yang kohesif dengan sifat yang sesuai untuk produksi aspal campuran panas, agregat harus benar-benar kering dan dipanaskan untuk mendapatkan daya rekat dengan bahan pengikat aspal.
Agregat dari daerah yang sama juga dapat memiliki karakteristik yang cukup berbeda, seperti daya serap air dan daya rekat yang berbeda dengan bahan pengikat aspal.
Tanaman tradisional mengeringkan dan memanaskan agregat dalam drum berputar yang digerakkan oleh motor dengan kecepatan tetap. Selanjutnya, waktu pengeringan tetap, terlepas dari karakteristik agregat.
Sebuah konsep baru untuk sistem pengeringan pabrik aspal dikembangkan untuk menyesuaikan waktu pengeringan agregat sesuai dengan karakteristik input tersebut, dalam hal daya rekat dan penyerapan air.

Sistem pembakaran cerdas dalam loop tertutup

Pembakar tanaman aspal tradisional menggunakan udara dari lingkungan (dihisap oleh kipas angin dengan kecepatan putar konstan) dan kipas mekanis (disebut blower) untuk menyediakan jumlah udara yang dibutuhkan untuk pembakaran di dalam drum pengering. Kontrol atas aliran udara untuk pembakaran dilakukan oleh komponen yang disebut peredam, ditempatkan di outlet gas ke lingkungan yang mengontrol tekanan pabrik dengan memanipulasi aliran gas. Rasio pembakaran optimal adalah 13:1 (13 volume udara untuk satu volume bahan bakar), dan variasi aliran udara tergantung pada posisi peredam karena aliran gas buang konstan.