AHLI TANAMAN PENCAMPURAN ASPAL
Home / semua / berita industri /

Apa yang Baru dalam Produksi Aspal Berkelanjutan

Apa yang Baru dalam Produksi Aspal Berkelanjutan

Waktu Penerbitan:2021/11/12
Keberlanjutan telah menjadi bagian dari percakapan pembangunan jalan selama beberapa dekade. Namun perbaikan yang membuat metode dan mesin lebih ramah lingkungan terus mendapatkan momentum.
Para pemimpin industri semakin melihat praktik hijau tidak hanya sebagai cara untuk memperbaiki dunia, tetapi juga taktik untuk meningkatkan profitabilitas.
Kita tidak boleh mengkategorikan RAP sebagai bahan limbah. Ini adalah pengganti yang sangat baik untuk bahan perawan. Agregat dalam aspal reklamasi menunjukkan sedikit penuaan dan secara mekanis dan geometris dalam kisaran kualitas material baru.
Bitumen juga tahan dengan baik. Penuaannya terbatas dan dapat dikompensasikan dengan menggunakan bitumen baru dalam jumlah kecil. Saat menggunakan RAP, Anda menghemat biaya agregat dan bitumen – sekaligus mengurangi emisi, pada awalnya dan selama masa pakai jalan.
Teknologi kami memungkinkan penggunaan persentase RAP hingga 50%. Pada kenyataannya, persentase tersebut biasanya jauh lebih kecil berdasarkan jumlah RAP yang tersedia dan resep yang ditetapkan oleh pihak berwenang.
Apakah negara-negara semakin mengadopsi daur ulang, atau apakah kita telah mencapai titik datar? Dan bagaimana dengan pengadopsi sebelumnya – apakah mereka mengambil langkah lebih jauh atau mereka puas mendaur ulang pada level yang ada?
Banyak negara yang awalnya tidak mengadopsi daur ulang sekarang bergerak maju dengan cepat. Cina adalah contohnya.
Pengadopsi sebelumnya sekarang mendaur ulang lebih banyak lagi. Itu bisa terjadi karena pemerintah mencabut pembatasan, tetapi semakin karena produsen aspal melihat nilai RAP.
Apa pun motivasinya, komunitas global diuntungkan. Dari perspektif lingkungan, semua pihak yang terlibat harus meningkatkan upaya mereka untuk meningkatkan persentase RAP yang digunakan untuk perkerasan baru.